Vagrant

Sudah lama sebenarnya baca atau liat link yang membahas Vagrant. Cuma mungkin karena masih nyaman dan belum nemu masalah jadi belum tertarik nyoba.

Jadi selama ini kalo ada kerjaan wp, install di lokalnya pake xampp. Dari awal beli laptop yg dipake sekarang ini install xampp-nya, jadi sudah sejak tahun 2010 gitu lah. Ya jelas aja versi PHP dan mysql-nya udah ketinggalan jauh. Namun, sampai pekan kemarin belum ketemu masalah pake xampp versi jadul.

Baru nyadar sekarang bahwa pake xampp selama lebih dari setaun itu adalah suatu wujud rasa malas, tidak mau beranjak dari zona nyaman. Pake xampp itu cukup di awal aja waktu pertama kali belajar. Langkah selanjutnya kalo mau (bukan kalo bisa) adalah setup web server sendiri, install php mysql sendiri.

Akhirnya pekan kemarin ketemu masalah. Awalnya adalah karena ingin develop ulang website starinvasion. Export wp-content, export db, maunya bikin installan baru di lokal. Nah pas mau import db di lokal, gagal lah importnya, nemu error yang kalo disimpulkan adalah bahwa versi mysql yg dipake minimal versi 5.5.3, mysql di xampp versi 5.1.sekian hahahaha.

Mau update xampp, entah gimana caranya. Harusnya bisa sih ya update mysql aja ya. Ah ya udah coba yang lagi trendi aja: Vagrant.

Vagrant ini mungkin semacam mempermudah penggunaan virtual machine gitu ya. Untuk menjalankan vagrant ini diperlukan Virtual Box terinstall. Kemudian mulai googling untuk tau cara nganuin si Vagrant ini, nemu deh blogpost ini http://www.hongkiat.com/blog/install-wordpress-locally-vagrant/.

Yang dijelasin di situ adalah langkah menginstall Vagrant dengan mudah, tinggal jalanin beberapa perintah udah deh dapet virtual machine lengkap dengan ubuntu 12.04, apache2, php, dan mysql ter-install dan ter-config dengan baik dan siap jalan. Hahaha. Ini sih sama aja jadi gak belajar gimana setup web server sendiri. Hahaha 🙁

Yang kurang cuma phpmyadmin, jadi harus install sendiri. Setidaknya setelah dapet web server lokal lengkap jalan, saya belajar gimana nginstall phpmyadmin sendiri. Lumayan.

Oiya, konon, kata seorang sejawat, Vagrant ini lambat, ada yang lebih cepat yaitu Docker.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *