Bersyukur Bisa Hidup (di Bali?)

Bisa hidup di mana saja harusnya selalu bersyukur sih, bukan karena hidup di Bali saja. Jaen idup di Bali? Ada jaen ada sing-ne, sama lah kayak hidup di mana pun.

Tapi saya sekarang pengen nulis bahwa saya bersyukur hidup di Bali, bersyukur bisa menjalankan tradisi hidup di Bali.

Galungan baru saja lewat. Kalo dipikir-pikir jadi orang Bali (Hindu) setiap 210 hari sekali kita (kita?) harus keluar duit lebih buat Galungan (dan Kuningan, dan hari rainan lainnya :D). Berat? Memang ada beratnya apalagi kalo pengeluaran bulanan sudah mepet-mepet ditambah lagi untuk Galungan.

Namun jika saya sadari dan pahami lebih dalam sedikit, saya sangat bersyukur bisa menjalankan Galungan. Artinya walaupun pengeluaran bulanan mepet, masih bisa lho me-Galungan. Syukur. Syukur pun bahwa di keluarga saya semua ikut aktif mempersiapkan Galungan, jadi nggak berat sendiri lah. Nggak berat, harus disyukuri.

Hal lainnya, menjadi orang Bali dan menjalankan tradisi Bali, salah satunya Galungan, membuat saya (kita?) harus membeli buah lebih untuk banten, yang akhirnya buah-buah itu juga akan saya (kita?) makan juga untuk kesehatan.

Penyekeban was so last decade.

A photo posted by @madejun on

Belakangan istri lagi rajin-rajinnya setiap pagi bikin jus buah. Setiap beberapa hari harus beli buah buat dibikin jus. Nah, dengan merayakan Galungan (dan rainan lainnya) kami jadi surplus buah kan, lumayan juga bisa surplus jus.

A photo posted by @madejun on

Bersyukur bisa hidup di Bali. Bersyukur bisa beli buah untuk banten yang akhirnya untuk dimakan dan dibuat jus. Bersyukur bisa sehat. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *