Menyimpan Kerjaan di Cloud

entah bener apa engga gitu istilahnya, tapi sejak seminggu lalu saya tiba-tiba pengen nyimpen kerjaan freelance di cloud, di-git-in gitu.

jadi minggu lalu itu saya sedang berada di minggu kedua suatu kerjaan freelance bikin theme wp, udah hampir selese dan tinggal bug fixing aja. kayaknya kerjaan kali ini keren karena bikin dari scratch, gak scratch-scratch amat sih karena pake _S. kayaknya keren kalo theme ini dikembangkan trus ditambahin fitur-fitur tertentu terus dijual, haha. nah dari sini lah kepikiran buat nyimpen dengan cara yang lebih oke, dengan versioning, di-git-in, di taro di cloud gratisan gitu.

pilihannya taro di bitbucket atau github. dua-duanya udah punya akunnya dari lama cuma gak pernah diisi. yang bitbucket pernah kepake sekali pas dapet kerjaan front end dari temen. terus mencoba deh mencari-cari apa sih bedanya bitbucket dan github. bitbucket ini sebenarnya cukup familiar karena yang bikin sama kayak yang tools versioning git yang dipake buat di kantor.

lalu ketemu lah perbedaan bitbucket dan github. bitbucket lebih ke tempat buat naro yang privat gitu, bisa sebanyak-banyak naro repo privat gratisan, kalo anggota timnya udah lebih dari lima orang baru deh bayar. kalo github lebih ke tempat buat naro yang public gitu, bisa sebanyak-banyak naro repo public gratisan, kalo mau dibikin privat baru deh bayar.

nah karena theme wp yang tak bikin tadi itu adalah kerjaan orang lain, maka rasanya gak etis kalo ditaro di public, jadilah ditaro di bitbucket dulu. belum bikin-bikin branch kayak sistem kerja di kantor, ngubah-ngubahnya di master aja, karena kerjanya juga sendiri juga, haha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *