Vagrant

Sudah lama sebenarnya baca atau liat link yang membahas Vagrant. Cuma mungkin karena masih nyaman dan belum nemu masalah jadi belum tertarik nyoba.

Jadi selama ini kalo ada kerjaan wp, install di lokalnya pake xampp. Dari awal beli laptop yg dipake sekarang ini install xampp-nya, jadi sudah sejak tahun 2010 gitu lah. Ya jelas aja versi PHP dan mysql-nya udah ketinggalan jauh. Namun, sampai pekan kemarin belum ketemu masalah pake xampp versi jadul.

Baru nyadar sekarang bahwa pake xampp selama lebih dari setaun itu adalah suatu wujud rasa malas, tidak mau beranjak dari zona nyaman. Pake xampp itu cukup di awal aja waktu pertama kali belajar. Langkah selanjutnya kalo mau (bukan kalo bisa) adalah setup web server sendiri, install php mysql sendiri.

Akhirnya pekan kemarin ketemu masalah. Awalnya adalah karena ingin develop ulang website starinvasion. Export wp-content, export db, maunya bikin installan baru di lokal. Nah pas mau import db di lokal, gagal lah importnya, nemu error yang kalo disimpulkan adalah bahwa versi mysql yg dipake minimal versi 5.5.3, mysql di xampp versi 5.1.sekian hahahaha.

Mau update xampp, entah gimana caranya. Harusnya bisa sih ya update mysql aja ya. Ah ya udah coba yang lagi trendi aja: Vagrant.

Vagrant ini mungkin semacam mempermudah penggunaan virtual machine gitu ya. Untuk menjalankan vagrant ini diperlukan Virtual Box terinstall. Kemudian mulai googling untuk tau cara nganuin si Vagrant ini, nemu deh blogpost ini http://www.hongkiat.com/blog/install-wordpress-locally-vagrant/.

Yang dijelasin di situ adalah langkah menginstall Vagrant dengan mudah, tinggal jalanin beberapa perintah udah deh dapet virtual machine lengkap dengan ubuntu 12.04, apache2, php, dan mysql ter-install dan ter-config dengan baik dan siap jalan. Hahaha. Ini sih sama aja jadi gak belajar gimana setup web server sendiri. Hahaha 🙁

Yang kurang cuma phpmyadmin, jadi harus install sendiri. Setidaknya setelah dapet web server lokal lengkap jalan, saya belajar gimana nginstall phpmyadmin sendiri. Lumayan.

Oiya, konon, kata seorang sejawat, Vagrant ini lambat, ada yang lebih cepat yaitu Docker.

Pindah Hosting

Pindah hosting. Walaupun blog tak penting dan jarang update, di belakang layar tetap diurusin.

Nah waktu ngurusin di belakang layar ini dah yang nemu keanehan di hosting sebelumnya. Kalo jetpack diaktivkan, error. Terakhir kemarin home-nya gak bisa munculin post. Males utak-atik di code, biar cepet pindah hosting aja.

Sekarang numpang di hostingnya theme48 yang space-nya unlimited dan db pun unlimited. Blog ini juga gak makan banyak space jadi ya ditumpangin aja. Tapi akismet jadi gak bisa jalan sih di sini, biarin deh, comment-nya moderated aja.

Bersyukur Bisa Hidup (di Bali?)

Bisa hidup di mana saja harusnya selalu bersyukur sih, bukan karena hidup di Bali saja. Jaen idup di Bali? Ada jaen ada sing-ne, sama lah kayak hidup di mana pun.

Tapi saya sekarang pengen nulis bahwa saya bersyukur hidup di Bali, bersyukur bisa menjalankan tradisi hidup di Bali.

Galungan baru saja lewat. Kalo dipikir-pikir jadi orang Bali (Hindu) setiap 210 hari sekali kita (kita?) harus keluar duit lebih buat Galungan (dan Kuningan, dan hari rainan lainnya :D). Berat? Memang ada beratnya apalagi kalo pengeluaran bulanan sudah mepet-mepet ditambah lagi untuk Galungan.

Namun jika saya sadari dan pahami lebih dalam sedikit, saya sangat bersyukur bisa menjalankan Galungan. Artinya walaupun pengeluaran bulanan mepet, masih bisa lho me-Galungan. Syukur. Syukur pun bahwa di keluarga saya semua ikut aktif mempersiapkan Galungan, jadi nggak berat sendiri lah. Nggak berat, harus disyukuri.

Hal lainnya, menjadi orang Bali dan menjalankan tradisi Bali, salah satunya Galungan, membuat saya (kita?) harus membeli buah lebih untuk banten, yang akhirnya buah-buah itu juga akan saya (kita?) makan juga untuk kesehatan.

Penyekeban was so last decade.

A photo posted by @madejun on

Belakangan istri lagi rajin-rajinnya setiap pagi bikin jus buah. Setiap beberapa hari harus beli buah buat dibikin jus. Nah, dengan merayakan Galungan (dan rainan lainnya) kami jadi surplus buah kan, lumayan juga bisa surplus jus.

A photo posted by @madejun on

Bersyukur bisa hidup di Bali. Bersyukur bisa beli buah untuk banten yang akhirnya untuk dimakan dan dibuat jus. Bersyukur bisa sehat. Terima kasih.

Tujuan Hidup

Gak pernah sih sebenernya kepikiran hidup ini mau ngapain. Dijalanin aja sih. Kalo hari kerja bangun pagi, beres-beres, berangkat kerja, dst. Kalo libur ya ngempu anak, beres-beres, kadang sambil kerja juga. Monoton keliatannya ya, tapi kata Tokyo Jihen:

Life May Be Monotonous But The Sun Shines

Konon gak baik membandingkan diri dengan orang lain, tapi dengan adanya sosial media jadi kepikiran juga. Temen-temen ada yg  jalan-jalan ke seluruh dunia, ada yg bikin aplikasi canggih dan bercita-cita dapet nobel (eh bener serius), ada juga yang sibuk berwirausaha. Keren-keren semua deh. Nah gara-gara sosial media itulah jadi mikir, temen-temen keren-keren gitu hidupnya, trus saya ngapain aja haha.

Sebenernya gak pernah mikirin, kayak yg saya bilang di paragraf awal tadi. Kemudian akhirnya hari ini saya membuat keputusan: jadi hidupmu ini mau ngapain Jun?

So far sih: memastikan kehidupan anak dan keluarga (kecil dan besar) saya baik-baik saja.

Yang mana secara tidak sadar, secara tidak ditulis, secara tidak dipikirin, inilah tujuan hidup saya selama ini. haha.

*pulang. singgah ke supermarket beli susu.*

Menjadi Tahu

Belakangan cukup sering mendengar keluhan beberapa orang bahwa yang bersangkutan tidak mengetahui sesuatu hal karena tidak ada yang memberi tahu, ah saya pun pernah mengeluh seperti itu.

Namun, jika dalam kondisi ideal, daripada menunggu (?) ada yang memberi tahu, akan lebih seru dan menyenangkan jika proses untuk menjadi tahu itu dilakukan secara aktif, dengan mencari tahu.

Seringkali pun, proses menjadi tahu dengan mencari tahu itu tidak harus selalu dilakukan dengan sengaja. Dengan aktif menjadi bagian dari sesuatu pun seringkali kita secara tidak sadar menjadi tahu sesuatu hal yang bahkan kita sendiri tidak ingin tahu sebelumnya.

Sebagaimana blog ini adalah catatan untuk diri saya sendiri dan bukan untuk mengajari orang lain, maka saya harus lebih aktif untuk mencari tahu daripada berharap ada orang lain yang memberi tahu sehingga saya akan menjadi tahu.

Dan, oh iya, pekan lalu, walaupun tanpa berharap untuk menjadi tahu, saya kemudian mengetahui bahwa ….

Menyimpan Kerjaan di Cloud

entah bener apa engga gitu istilahnya, tapi sejak seminggu lalu saya tiba-tiba pengen nyimpen kerjaan freelance di cloud, di-git-in gitu.

jadi minggu lalu itu saya sedang berada di minggu kedua suatu kerjaan freelance bikin theme wp, udah hampir selese dan tinggal bug fixing aja. kayaknya kerjaan kali ini keren karena bikin dari scratch, gak scratch-scratch amat sih karena pake _S. kayaknya keren kalo theme ini dikembangkan trus ditambahin fitur-fitur tertentu terus dijual, haha. nah dari sini lah kepikiran buat nyimpen dengan cara yang lebih oke, dengan versioning, di-git-in, di taro di cloud gratisan gitu.

pilihannya taro di bitbucket atau github. dua-duanya udah punya akunnya dari lama cuma gak pernah diisi. yang bitbucket pernah kepake sekali pas dapet kerjaan front end dari temen. terus mencoba deh mencari-cari apa sih bedanya bitbucket dan github. bitbucket ini sebenarnya cukup familiar karena yang bikin sama kayak yang tools versioning git yang dipake buat di kantor.

lalu ketemu lah perbedaan bitbucket dan github. bitbucket lebih ke tempat buat naro yang privat gitu, bisa sebanyak-banyak naro repo privat gratisan, kalo anggota timnya udah lebih dari lima orang baru deh bayar. kalo github lebih ke tempat buat naro yang public gitu, bisa sebanyak-banyak naro repo public gratisan, kalo mau dibikin privat baru deh bayar.

nah karena theme wp yang tak bikin tadi itu adalah kerjaan orang lain, maka rasanya gak etis kalo ditaro di public, jadilah ditaro di bitbucket dulu. belum bikin-bikin branch kayak sistem kerja di kantor, ngubah-ngubahnya di master aja, karena kerjanya juga sendiri juga, haha.